POLITIK DUNIA DI TENGAH WABAH

Novel Corona Virus
Novel Corona Virus
Jakarta - Kemarin media-media di AS menggambarkan informasi. Tenaga medis disana berteriak kekurangan APD. Mereka mengeluh, seperti berperang tanpa senjata. Tanpa perlindungan.
Masyarakat memaki Trump dan pemerintah.
Toko-toko sembako di AS kehabisan stok. Malah pembelian senjata meningkat pesat. Entah apa yang dipikirkan rakyatnya Trump ini.
Hari ini di Inggris dan Belanda, suasana yang terjadi juga sama. Tenaga medis mereka kekurangan APD. Sudah banyak tim medis yang bertumbangan diterjang virus.
Suasana yang sama juga terlihat di Iran. Sudah sebulan bangsa Iran berjuang menghadapi wabah. Sialnya. Di tengah wabah ini AS malah makin menggencarkan embargo. Yang tadinya alat medis dan obat-obatan bisa masuk ke Iran. Kini justru di tengah serbuan wabah, AS makin memperketat ancaman bagi siapa saja yang mau membantu Iran.
Iran dibiarkan menggelepar sendiri.
Yang paling menyedihkan, dalam suasana seperti ini, Mike Pompeo, mengusulkan agar AS memulai agresi militer ke Iran. Alasannya, mumpung Iran sedang lemah.
Sementara Trump juga masih asyik mengumbar konfrontasi dengan China dengan istilah Chinese Virus-nya.
Dengan logika ini juga, seorang legislator dari Partai Republik menuntut China agar mau memotong utang AS. Maksudnya AS mau menekan China agar AS diberikan keringanan pemotongan utang. Tapi dengan alasan yang justru menyakitkan bagi China.
Di sisi lain, pejabat Kesehatan AS sedang merengek minta bantuan China untuk mau mengirimkan APD.
Saat wabah pertama merebak di Wuhan, semua media AS memanfaatkan untuk mendiskriditkan China. Bukan hanya itu. Statemen pejabat AS dan Trump juga jelas membakar suasana. China sedang dilanda musibah. Tetapi suasana yang terasa AS justru memanfaatkannya. Waktu itu China seperti di embargo dunia secara tidak langsung.
Presiden Xi Jinping meminta bantuan dari banyak negara. Wajar. Mereka punya penduduk 1,4 milyar. Dalam kondisi seperti itu, tidak akan sanggup menyiapkan semuanya sendiri.
Indonesia salah satu negara yang menyambut permintaan Jinping. Kita mengirimkan jutaan masker ke China. Baik dari pemerintah pusat maupun pemerintah daerah.
Kini pergerakam virus berbalik. Negara-negara yang mulanya adem, mulai diamuk Covid-19. Sementara di China sendiri, grafik menularan sudah jauh berkurang.
AS yang ketika Wuhan dihantam Covid-19 seperti memanfaatka situasi, kini ada dalam kondisi darurat. Demikian juga Inggris dan banyak negara Eropa. Mereka menjerit kekurangan APD.
Jerman mengerahkan industri militernya untuk memproduksi APD. Tapi mereka juga mendapat bantuan dari negara lain.
Sementara China mulai bergerak ke luar. Mereka mengirimkan bantuan ke Iran, Itali, Prancis, Vietnam dan banyak negara lain. Alat medis, obat dan tenaga dikirimkan. Dokter-dokter dari China dan Kuba kabarnya paling banyak dikirim ke luar negeri untuk membantu negara lain.
Indonesia juga mendapatkan hibah APD dari China. Kemarin pesawat TNI AU mengambilnya ke sana. Tapi mungkin hibah gak cukup. Presiden Jokowi juga sudah menganggarkan dana untuk membeli kekurangan APD.
Semua negara di dunia sedang berebut mencari APD. Indonesia punya industrinya, meski tidak besar. Kini industri alat kesehatan untuk sementara dilarang ekspor. Kita butuh untuk digunakan di Indonesia.
China juga punya industri APD. Ketika mereka sudah agak sembuh, industrinya bangkit lagi. Pabrik-pabrik alkes di Vietnam saat Wuhan mewabah menyiapkan produk buat China. Saat China mereda, negeri tirai bambu itu fokus membantu Vietnam.
Begitulah kondisi dunia saat ini. Negera-negara yang suka bermusuhan, akhirnya menjerit-jerit sendiri. Negara-negara yang saling bekerjasama merasakan buahnya.
Sebab Tuhan menciptakan dunia ini untuk umat manusia. Bukan hanya untuk satu ras saja.
"Termasuk untuk penjual minyak telon oplosan kan, mas?," tanya Abu Kumkum.
Ohhh... Jelas!

0 komentar

Tulisan Populer