GUE GAK MAU RUGI DUA KALI!

Iseng
Iseng
Jakarta - Barusan ada orang yang suka sama HP gue. Padahal udah jelek. Pas di lampu merah, sambil matikan AC mobil, buka jendela biar semriwing. Sementara HP ada di dashboard.
Iseng, karena lampu ijonya lama banget, gue iseng pegang HP. Eh, ada anak tanggung, naik motor boncengan. Nyerobot langsung tuh HP. Mungkin dia suka.
Pas kejadian itu, gue mikir mau teriak atau keluar dari mobil. Tapi, ngeliat tuh anak, sekitar usia SMU, gue gak jadi teriak. Kalau gue teriak, terus banyak orang yang turun. Terus mereka digebukin sampai babak bonyok. Nanti gue nyesel.
Gue cuma liatin aja. Setelah merampas HP, dia lompat, berlari ke motor yang dikendari temannya. Agak tergencet sama mobil motor lainnya. Dan lampu hijau belum nyala. Ada sekitar beberapa detik gue mikir, harus gimana?
Akhirnya, kayaknya gue putuskan ketawa. Menertawatan diri sendiri yang bodoh mengundang orang mencomot HP di mobil. Ya, sudah. Mau diapain lagi. Semoga HP itu berguna untuknya.
Gue juga mikir, apa harus kecewa atau marah dengan kejadian itu? Kalau gue kecewa dan marah, beearti gue harus rugi dua kali dong. Sudah hilang HP, eh, pakai kecewa segala. Gue pasti gak mau kerugian makin besar.
Makanya setelah itu, gue nyalahin rokok. Lampu sudah hijau. Dan jalan berjalan, sambil melihat dua anak di motor yang kerepotan harus nyelip-nyelip. Karena memang agak padat tadi.
Jadi bagi lu yang menyimpan nomor gue, untuk sementara tolong dicuekin. Jangan percaya kalau ada yang iseng minta ini-itu. Itu bukan gue, sumpah.
Mungkin besok gue mau ke Grapari. Meminta nomor tersebut diaktifin lagi. Diganti kartunya.
Semoga CS Grapari gak lagi working from home. Masalahnya, kalau mereka working from home, gue kerepotan harus ke rumahnya. Minimal mesti bawa martabak, kan?
"Bawain roti buaya aja, mas," celetuk Abu Kumkum.
Caelah... orang lagi kesusahan, masih aja diceletukin!
GUE GAK MAU RUGI DUA KALI!
Barusan ada orang yang suka sama HP gue. Padahal udah jelek. Pas di lampu merah, sambil matikan AC mobil, buka jendela biar semriwing. Sementara HP ada di dashboard.
Iseng, karena lampu ijonya lama banget, gue iseng pegang HP. Eh, ada anak tanggung, naik motor boncengan. Nyerobot langsung tuh HP. Mungkin dia suka.
Pas kejadian itu, gue mikir mau teriak atau keluar dari mobil. Tapi, ngeliat tuh anak, sekitar usia SMU, gue gak jadi teriak. Kalau gue teriak, terus banyak orang yang turun. Terus mereka digebukin sampai babak bonyok. Nanti gue nyesel.
Gue cuma liatin aja. Setelah merampas HP, dia lompat, berlari ke motor yang dikendari temannya. Agak tergencet sama mobil motor lainnya. Dan lampu hijau belum nyala. Ada sekitar beberapa detik gue mikir, harus gimana?
Akhirnya, kayaknya gue putuskan ketawa. Menertawatan diri sendiri yang bodoh mengundang orang mencomot HP di mobil. Ya, sudah. Mau diapain lagi. Semoga HP itu berguna untuknya.
Gue juga mikir, apa harus kecewa atau marah dengan kejadian itu? Kalau gue kecewa dan marah, beearti gue harus rugi dua kali dong. Sudah hilang HP, eh, pakai kecewa segala. Gue pasti gak mau kerugian makin besar.
Makanya setelah itu, gue nyalahin rokok. Lampu sudah hijau. Dan jalan berjalan, sambil melihat dua anak di motor yang kerepotan harus nyelip-nyelip. Karena memang agak padat tadi.
Jadi bagi lu yang menyimpan nomor gue, untuk sementara tolong dicuekin. Jangan percaya kalau ada yang iseng minta ini-itu. Itu bukan gue, sumpah.
Mungkin besok gue mau ke Grapari. Meminta nomor tersebut diaktifin lagi. Diganti kartunya.
Semoga CS Grapari gak lagi working from home. Masalahnya, kalau mereka working from home, gue kerepotan harus ke rumahnya. Minimal mesti bawa martabak, kan?
"Bawain roti buaya aja, mas," celetuk Abu Kumkum.
Caelah... orang lagi kesusahan, masih aja diceletukin!

0 komentar

Tulisan Populer