MENARI DI ATAS IRAMA TRUMP

Demo Kadrun
Demo Kadrun
Jakarta - Hari ini Indonesia bakal merasakan bagaimana kepentingan AS terwujud secara nyata. Perang dagang dengan China, disebarkan ke seluruh dunia. Caranya dengan memainkan isu Uighur. Metodenya, masih menggunakan pola lama. Jualan agama.
Seolah membela isu Uighur adalah bagian dari kepentingan agama. Berbagai hoax disebar bahwa ada kamp konsentrasi di China yang isinya orang Uighur. Padahal persoalan Iughur ini lebuh pada penanganan sparatisme. Ketimbang soal agama.
Siang nanti kabarnya FPI dan seluruh gerombolan pengasong agama akan demo ke Kedubes China.
Apa dampaknya bagi Indonesia? Di mata pemerintah China, sentimen agama dan rasial yang subur ini makin membuat mereka makin malas berinvestasi. Kerjasama dagang antar negara bukan hanya pertimbangan ekonomi. Tetapi juga mempertimbangkan faktor budaya, politik dan sosiologis.
Jika publik Indonesia terus dibakar kebencian rasial dan agama. Investor China mungkin ogah membangun usaha disini. Mereka lebih suka Vietnam, Thailand atau Malaysia.
Pola dan cara AS memainkan isu selalu sama sejak dulu. Mulanya dibakar oleh sebuah tulisan pada Wall Street Journal, yang menuding organisasi Islam Indonesia dibayar China untuk kasus Uighur. Padahal ini undangan kunjungan biasa bagi NU dan Muhamadiyah.
Sejak dulu negara-negara tetangga sering mengundang organisasi di Indonesia untuk melakukan muhibah. Dan ini biasa saja. Tapi sama Wall Street Journal diplintir. Dari berita pelintiran itulah kemudian isu Uighur ini berkembang lagi.
Sama kayak saat AS mau menyerang Irak dulu. Isu bahwa Irak memiliki senjata pemusnah masal disebarkan media-media mereka. Dunia dibius kebohongan. Lalu Irak diserang dan dihancurkan.
Sampai akhirnya Irak luluh lantak tidak ada sebutirpun senjata penusnah masal ditemukan di Irak.
Begitu juga ketika mau menghancurkan Suriah. Mereka membuat video palsu tentang kekejaman Bassar Assad. Dibuat oleh White Helmet, organisasi (pura-pura) yang katanya mengurus HAM dan kesehatan. Disebarkan ke seluruh dunia.
Di Indonesia, kaki tangannya sama saja. Isu soal Suriah yang makan ya, gerombolan sejenis FPI, HTI, PA 212, atau PKS. Begitupun soal Uighur. Tombol AS yang bergerak disini ya, dia-dia juga. PKS malah sudah mengirimkan kadernya ke Kongres AS bicara soal Uighur.
Gerombolan ini rela menjadi kaki tangan kepentingan AS disini. Untuk mengobarkan sentimen agama dan rasial. Seperti juga FSA, Jabhat Al Nusra, ISIS, Alqaedah di Suriah. Perannya mirip.
Bedanya di Suriah, kaki tangan kepentingan AS dan Israel itu dipersenjatai. Makanya bisa mengobarkan perang. Sedang disini, paling hanya disuplai petrodolar. Tidak langsung dari AS. Tapi dari negara-negara Timur Tengah.
Soal Uighur adalah problem dalam negeri China. Sama kayak dulu Indonesia berhadapan dengan GAM Aceh. Atau OPM di Papua. Gak ada hubungannya dengan agama. Ini lebih pada masalah sparatisme.
Tapi AS butuh orang-orang tolol yang mabuk agama untuk jadi bonekanya. Berjalan sesuai kepentingan AS. Kebetulan stok di Indonesia sangat banyak. Klop.
Nah, hari ini kita lihat para boneka AS yang gemar memakai sorban, pakaian laskar, teriak takbir, sedang memari di atas gendang yang ditabuh Donald Trump. Di depan Kedubes China di Jakarta.
Soal Uighur tidak ada urusannya dengan Indonesia. Tapi keribetannya diimpor sampai kesini. Apalagi ada penunggang gelap : apapun masalahnya, solusi ya khilafah.
Dari Uighur sampai sembelit. Solusinya khilafah.
"Mas, Felix Siuaw bukan dari Iughur kan?," tanya Abu Kumkum.
Mbuhhh...

0 komentar

Tulisan Populer