HANUM HANYA PUTRI AMIEN RAIS

Cuitan Hanum Rais
Cuitan Hanum Rais
EkoKuntadhi.id, Jakarta - Respon pertama manusia normal atas sebuah tragedi adalah empati. Inilah yang membedakan kita dengan Hiu. Seekor Hiu akan malah meleleh liurnya jika mencium bau anyir darah.
Respon pertama Hanum Rais mendengar peristiwa penusukan Wiranto adalah mencurigai korban. Hanum mencurigai Wiranto, yang jatuh berdarah ditikam pisau di Padeglang.
Hanum Rais mungkin saja tidak sejalan dalam soal politik dengan Wiranto. Tapi melecehkan Wiranto yang menjadi korban penusukan -dan saat bersamaan- menudingnya sebagai orang yang memetik keuntungan dari tragedi tersebut, jelas memperlihatkan, Hanum hanyalah seorang anak dari Amien Rais. Tidak lebih.
Kita tidak melihat sosok manusia pada status Hanum di medsos itu. Apalagi manusia yang kuliah di bidang kesehatan. Hanum adalah sarjana kedokteran gigi.
Kita tidak menilat seorang perempuan yang punya perasaan pada tulisan itu. Apalagi seorang ibu yang bathinnya penuh kasih.
Kita tidak melihat sosok perempuan berjilbab yang lembut dan menye-menye seperti dalam novel yang ditulisnya.
Kita tidak menyaksikan mahluk beragama yang diperintahkan merasa kesakitan ketika orang lain sakit.
Saat membaca status Hanum mengomentari tragedi yang dialami Wiranto, saya hanya menemukan sesosok Zombie berjilbab. Tidak lebih. Sosok yang tidak punya empati.
Hanum mungkin bisa menangis meraung-raung di sebelah Ratna Sarumpaet yang mukanya bengeb. Meskipun, akhirnya kita tahu, tangisan itu sekadar untuk menambah bumbu politis dari kasus Ratna. Alhamdulillah, air mata palsu itu terbongkar.
Sebab tangisan itu bukan karena ada seorang ibu yang wajahnya bengeb. Tangisan itu lebih sebagai drama politik, agar skenario hoax Ratna makin melebar dan nemambah kegaduhan. Tangisan itu bukan empati seorang perempuan, kepada perempuan lainnya.
Tangisan itu hanya bensin yang diharapkan membakar kasus Ratna Sarumpaet ini bertambah besar apinya. Lalu membakar Indonesia. Tangisan itu adalah tangisain politis. Tidak ada manusia yang menangis disana. Yang ada hanya seorang anak Amien Rais sedang memperlihatkan pada Indonesia, begitulah harusnya merespon sebuah peristiwa poltiik. Kipasi!
Sama seperti ketika dia menuliskan status merespon kejadian Wiranto. Tidak ada empati sama sekali, Malah menuding korban. Kita tahu, ketika menuliskan, tidak tersisa empati disana.
Hanum menuliskan itu sebagai anak seorang yang bernama Amien Rais. Seorang politisi yang termehek-mehek mengejar kekuasaan.
Jadi jika kita tidak menemukan empati disana, sebab sesunggunya yang kita temukan hanyalah seorang Zombie berjilbab.
Seekor Hiu, liurnya semakin meleleh ketika mencium bau anyir darah.

0 komentar

Tulisan Populer