ADA TERSANGKA. ADA BATU. ADA AMBULANS

Ambulans
EkoKuntadhi.id, Jakarta - Ada batu. Ada ambulans. Ada video penangkapan. Ada twit dari polisi juga menceritakan kejadian tersebut. Ada juga berita di media mainstream. Lalu ada orang yang posting tentang kejadian itu.
Postingan di akun resmi polisi perlu proses. Namanya akun resmi. Pasti ada adminnya. Ada flow informasi yang harus diikuti. Sementara video penangkapan sudah viral. Karena kejadiannya di lapangan.
Kecepatan viral video penangkapan ternyata mendahului proses admin polisi menulis twit. Makanya banyak netizen yang memposting viseo itu lebih dulu dari twit resmi polisi.
Saya saja mendapat videonya dari salah satu group WA, pas tengah malam. Tapi, seperti biasa, saya sudah tidur. Saya memang jarang begadang kalau tak ada perlunya. Sebab jika sering kena angin malam muka pucat karena darah berkurang.
Karena itu, sayangi badan. Jangan begadang setiap malam.
Baru pada sepertiga malam saya bangun. Minum air putih. Menyeret badan ke teras. Merokok. Lantas membuka WA. Saat itu saya baru tahu ada ambulans yang ditangkap polisi. Tapi saya gak posting. Saya tidur lagi ketika malam tinggal seperempat.
Tidak lama kemudian, kabarnya, polisi menghapus twitnya soal penangkapan ambulans. Mereka juga memberi keterangan bahwa bukan ambulans yang ditangkap. Hanya ada orang bawa kardus berisi batu, bensin, ke dalam ambulans. Begitu kisahnya.
Ketika posting itu dihapus lalu orang menuduh yang memposting kejadian itu menyebar hoax? Hallo?
Hoax itu kalau beritanya bohong. Wong videonya ada. Ambulansnya ada. Tersangkanya juga sudah ada. Tiga orang. Jadi apanya yang hoax?
Begini. Yang kemarin ditangkap polisi itu 5 ambulans, 4 dari PMI dan satu milik Pemda DKI. Kita tahu kan, ketua PMI adalah JK, Wakil Presiden. Tentu saja memberitakan ambulans PMI ditangkap karena membawa batu akan melahirkan beragam spekulasi yang gak perlu. JK kabarnya menginstruksikan agar isu soal ambulans diredam.
Itulah, menurut saya yang membuat twit polisi dihapus. Tapi JK juga memerintahkan kasusnya diusut terus. Secara hukum kasusnya jalan, hanya komunikasi soal ambulans saja yang diredam. Makanya polisi sudah menetapkan tiga tersangka pembawa batu di dalam ambulans itu.
Artinya kasusnya ada. Kejadiannya nyata. Tersangkanya jelas. Video penangkaapannya tersebar. Hanya narasi soal ambulans yang berubah. Karena pertimbangan lain, menjaga agar tidak diseret kemana-mana isunya. Disamping menjaga marwah PMI sebagai organisasi internasional, yang di Indonesia diketuai Wakil Presiden.
Lalu apakah orang yang memposting kejadian itu dibilang penyebar hoax? Ya gak dong. Wong emang nyata kok.
Tuduhan itu membuat saya tertawa terhoaxkakkak. Ada-ada saja.
Makanya saya gak hapus postingan saya soal ada batu di ambulans. Itu nyata. Itu bukan hoax. Tersangkanya ada. Batunya ada. Ambulannya juga ada.
Apakah diantara ketiganya terlibat cinta segitiga? Saya gak tahu. Itu urusan polisi. Saya sepakat dengan JK. Usut tuntas kasusnya. Sedangkan soal ambulans sebaiknya gak usah dinarasikan lagi.
Meakipun pola menggunakan ambulans ini bukan cuma sekali. Ketika demo 22 Mei juga ada kejadian yang mirip.
"Mas, kalau Lucinta Luna keguguran, itu hoax apa bukan sih?," Abu Kumkum nyeletuk.
Mbuh Kum. Aku lagi serius!

0 komentar

Tulisan Populer