KALAU PROBOWO IKUT MERAYAKAN NATAL, MASALAH BUAT LO?

Natal
Prabowo Menyalakan Lilin
Sebetulnya gak masalah Prabowo mau Natalan bersama keluarga. Di Indonesia ini UU menjamin setiap warga negara menjalankan agamanya masing-masing. Apalagi kalau cuma ikut merayakan Natal. Masalahnya dimana?

Keluarga Prabowo semuanya merayakan Natal. Masa ketika Prabowo ikut menikmati hari raya bersama keluarganya, terus kita bermasalah.

Mungkin perlakuan Prabowo kepada keluarganya gak seperti Felix Siauw. Felix sih, tega mengkafir-kafirkan ibunya sendiri. Dia merasa dirinya lebih hebat dari ibu yang melahirkannya. Ia bahkan meminta orang yang mengucapkan selamat Natal ditangkap polisi.

Prabowo juga gak seperti Novel Bamukmin, yang bilang memakai topi Santa bisa merusak iman. Ia bukan kayak ustad-ustad Wahabi yang suka mengharam-haramkan. Emang pernah dengar Prabowo mengeluarkan fatwa? Gak pernah, kan? Prabowo pasti juga gak mau ikut fatwa, 'Haram Mengucapkan Natal'. Wong, dia bukan cuma mengucapkan. Tapi ikut merayakan bersama keluarganya. Ikut bergembira merayakan kelahiran Yesus Kristus.

Seluruh keluarganya Kristen dan Katolik. Ia juga manusia biasa, ingin menikmati hari raya. Bergembira bersama keluarganya. Sama kayak Jokowi yang jika Iedul Fitri atau Iedul Adha ingin menikmati suasana bersama keluarga besarnya. Manusia, meskipun dia Capres, sama saja. Ia ingin berhari raya bersama keluarga.

Repotnya, kenapa justru pengikut Prabowo yang kebakaran celana dalam. Seorang pencaramah tukang kafir-kafirin orang, Maher At Thulaibi sampai harus nge-vlog membela Prabowo. "Prabowo ikut merayakan Natal itu karena gak ngerti. Nanti kita akan beri dia pengertian," ujarnya dalam video di dalam mobil.

Video Prabowo joget dalam acara Natal keluarga juga dihapus bahkan juru bicara tim kampanye merasa perlu mengklarifikasi soal itu. Emang masalahnya dimana sih?

Seolah bagi orang-orang ini, kalau ada yang Natalan kayaknya nista banget. Pakai harus klarifikasi segala. Pakai harus dijelas-jelaskan segala.

Terus yang dibela apanya. Yang mempermasalahkan seorang Capres harus muslim kan, orang-orang seperti Maher dan sejenisnya. Yang mempermasalahkan orang gak boleh ucapin Selamat Natal, kan, mereka-mereka juga. Jadi soal Prabowo merayakan Natal, gak perlu dijelaskan alasannya, bahkan sampai bilang itu semua karena Prabowo gak ngerti agama. Wong, gak ada masalah kok.

Prabowo mau ngerti, atau gak ngerti agama, apa urusannya sama Maher?

Prabowo mau merayakan Natal, apa masalahnya? Kalau orang-orang PKS, FPI, HTI dan Wahabi mengharamkan ucapan Natal, kenapa harus ngajak-ngajak Prabowo? Lu, aja yang repot-repot mengharamkan. Bagi Prabowo, sih, gak apa-apa. Yeee...

Kalau emang mau serius membela Prabowo yang ikut Natalan bersama keluarga, bikin aja lagi Ijtima Ulama III. Keluarkan fatwa, mengucapkan dan ikut merayakan Natal gak haram hukumnya. Itu baru namanya pengikut Prabowo yang setia. Membela Capresnya secara serius. Bukan separuh-separuh.

Harusnya ustad Maher, bisa meniru pendukung Prabowo di Aceh. Disana ada aturan calon Gubernur dan Bupati harus bisa baca Alquran. Tapi untuk Prabowo, itu pengecualian. Jadi gak perlu bikin vlog mengklarifikasi segala.

"Pantes sekarang gak ada sweeping-sweeping lagi kayak dulu, ya mas. Prabowo ikut Natal, kan?," ujar Abu Kumkum.

0 komentar

Tulisan Populer