IDEOLOGI IBLIS DI MALAYSIA, MENIRU DARI INDONESIA

Malaysia
Demo Malaysia
Bila dibanding Malaysia, Indonesia jauh lebih beradab. Sejak kemerdekaan dulu, UUD kita sudah mengakui hak semua warga negara dalam kesetaraan. Sistem hukum kita tidak membedakan WNI berdasarkan ras. Tidak ada satupun kalimat dalam UUD kita yang menjelaskan sikap rasisme.

Beda dengan Malaysia. UUD negara itu, khususnya pasal 153 jelas lebih mengunggulkan ras Melayu dibanding warga negara lainnya. Sikap rasis ini disebabkan pandangan kesultanan Melayu yang takut kehilangan kekuasaan.

Wajar sih. Kemerdekaan Malaysia sebagai hadiah dari Inggris. Sementara bangsa Indonesia perlu berdarah-darah merebut kemerdekaannya dari Belanda dan Jepang. Yang satu sekadar meneruskan sistem kolonial. Sedangkan bagi kita kemerdekaan adalah menegakkan semangat pembebasan.

Saya, tentu bangga lahir dan hidup dalam negeri yang lebih beradab. Setidaknya otak pendiri bangsa ini jauh humanis dibanding bangsa tetangga. Pikirannya jauh lebih terbuka dan hatinya lebih jembar. Betapa indahnya UUD kita memperlakukan semua warga negara secara setara.

Memang harus diakui, sikap rasis pernah diberlakukan pemerintahan Orde Baru. Pasca kerusuhan 1965, Soeharto mencurigai warga Tionghoa. Mereka dipaksa mengubah namanya, dilarang kebudayaannya, dan diperlakukan sebagai warga negara kelas dua.

Kisah tentang sulitnya mengurus dokumen negara sudah sering kita dengar. Bahkan sekelas juara dunia bulutangkis, seperti Susi Susanti saja pernah merasakan sakitnya mengurus sebuah dokumen kewarganegaraan. Padahal Susi telah mengharumkan nama bangsa di mata dunia.

Rasisme memang memuakkan.

Untung saja kita punya Presiden Gus Dur. Dialah yang menghapuskan politik rasisme Soeharto. Di jaman Gus Dur, semua aturan yang membatasi warga Tionghoa dihapuskan. Imlek ditetapkan sebagai hari libur nasional dan Kong Hu Chu diakui sebagai agama resmi di Indonesia.

Warga Malaysia yang cerdas, iri dengan konstitusi kita. Mereka berjuang menghapus diskriminasi ras di sana. Mereka ingin belajar dari Indonesia. Makanya baru-baru ini pemerintahan baru di Malaysia, koalisi Pakatan pimpinan Anwar Ibrahim hendak meratifikasi aturan PBB soal anti diskriminasi. Ratifikasi ICERD (internasional Convention on The Elimination of Racial Discrimination).

Pemerintah Malaysia yang baru ingin mensejajarkan bangsanya dengan bangsa beradab lain di dunia. Sebab rasisme adalah sikap paling menjijikan dari peradaban dunia.

Afrika Selatan punya Nelson Mandela, pejuang anti rasisme yang luar biasa. Ia menentang pemerintahan Apartheid yang mengunggulkan kulit putih dibanding kulit hitam. Mandela tampil. Bersuara keras. Dan Apertheid runtuh. Kini warga Afrika Selatan bisa berbangga diri hadir sebagai bangsa yang lebih beradab.

Marthin Luther King adalah pejuang anti rasialisme di AS. Ia memperjuangkan kesetaraan warga kulit hitam. Luther melawan kaum Kluk Kluk Khan, organisasi kulit putih yang rasis. Luther berjuang untuk menegakkan kemanusiaan.

Sejatinya, sejarah perjuangan para Nabi salah satunya adalah menghapuskan rasisme. Nabi Musa melawan Firaun yang menindas bangsa Yahudi. Nabi Muhammad hadir mengangkat derajat semua manusia. Ia menempatkan Bilal, budak kulit hitam, di tempat mulia. Ia menentang perbudakan. Ia datang untuk membebaskan manusia dari belenggu manusia lainnya. "Di mata Allah tidak ada bedanya bangsawan Arab dengan budak kulit hitam," begitu katanya.

Bahkan Alquran mengisahkan kenapa Iblis diusir dari surga. Karena kesombongan dan sikap rasisnya. "Aku lebih baik dari Adam. Aku terbuat dari api dan dia terbuat dari tanah," ujar Iblis. Sejatinya sikap rasis adalah meneruskan semangat iblis.

Tapi justru di Indonesia sikap iblis itu malah ditunjukan dengan balutan agama. Pernah ada satu momen dimana rasisme menjelma untuk memojokkan politisi Tionghoa. Mereka menista Ahok. Mereka berteriak atas nama agama. Mereka mewakili iblis, dengan berbalut baju takwa.

Dengan semangat rasis, ribuan orang menggelar sholat di Monas. Dengan semangat rasis mereka menggelar ibadah di jalan.

Ketika kaum beradab Malaysia iri dan ingin belajar dari konstitusi Indonesia yang bersemangat kesetaraan ras. Eh, kaum cingkrang Malaysia rupanya juga belajar dari kebodohan sebagian rakyat Indonesia.

Kemarin di Malaysia digelar demo besar-besaran. Persis meniru Indonesia. Ribuan rakyat Malaysia sholat di jalan utama, mirip demo 212 ya g sholat di Monas. Apa yang mereka perjuangkan? Mereka menentang ratifikasi ICERD. Mereka tetap mau ras Melayu diperlakukan lebih dari ras China dan India.

Kaum Melayu yang sholat di jalan itu ingin berkata, "Kami lebih baik dari mereka. Sebab kami Melayu sedangkan mereka adalah China dan India." Mirip seperti alasan iblis. Tapi kali ini lebih canggih, karena justru dibalut dengan jubah agama.

Salah seorang penganut ideologi iblis di Indonesia berteriak bangga dengan demo Malaysia itu. Menunjukan. Ukhuwah Islamiyah, katanya. Padahal di Malaysia banyak juga Chinese muslim atau India muslim. Gerakan itu justru ingin mendegradasi orang berdasarkan rasnya tapi dibalut baju agama. Islam dibawa ke titik paling nadir.

"Mas, kita bangga ya jadi warga negara Indonesia. Bukan hanya kepintarannya yang ditiru Malaysia. Bahkan semangat kebodohannya juga mereka tiru mentah-mentah," ujar Abu Kumkum.

"Yang harus bangga, mestinya ya, iblis Kang. Ideologinya ditiru, justru oleh mereka yang mengaku paling taat beragama," timpal Bambang Kusnadi.

"Tapi orang Malaysia masih lumayanlah. Demo mereka kemarin, gak ada yang bawa bendera asing. Apalagi bendera teroris. Beda dengan kita. Demo soal Ahok yang berkibar bendera ISIS, Suriah, Palestina dan Hizbut Tahrir."

Hahahaha.

0 komentar

Tulisan Populer